Berita Media Globalberita terkiniDaerahLampungTanggamus

Buaya Semaka Berhasil di Evakuasi Masyarakat Merasa Lega

Laporan :Suryadi

Tanggamus,(Suaratrans.com) -Seekor buaya hasil evakuasi di Kecamatan Semaka Kabupaten Tanggamus diserahkan Kakon Sripurnomo Ilmudin ke Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Bengkulu-Lampung di Balai pekon setempat, Jumat 28 Juni 2024, pukul 11.00 WIB.

Dalam penyerahan tersebut Kapolsek Semaka Polres Tanggamus, Iptu Sutarto, SH., turut hadir bersama unsur Forum Pimpinan Kecamatan (Forkopimcam), diantaranya Camat Semaka Syafrizal, S.Pd.I., personel Koramil Peltu Supendi.

 

Kapolsek Semaka, Iptu Sutarto mengatakan, penyerahan buaya ini merupakan hasil tangkapan dan evakuasi setelah adanya insiden serangan buaya yang menyebabkan korban jiwa di aliran sungai Way Semaka pada Selasa, 24 Juni 2024, di Pekon Sripurnomo, Kecamatan Semaka.

 

“Penyerahan dilakukan oleh Kepala Pekon Sripurnomo kepada Tim BKSDA, disaksikan oleh unsur Forkpimcam Semaka,” kata Iptu Sutarto mewakili Kapolres Tanggamus AKBP Rinaldo Aser, SH. SIK. MSi.

Baca Juga:  Pemda Mesuji Gelar Sosialisasi Survei Biaya Hidup Tahun 2022 Di Aula Kantor Bupati Mesuji

 

Iptu Sutarto menjelaskan bahwa Tim BKSDA telah melakukan pemeriksaan fisik terhadap buaya yang ditemukan. Buaya tersebut adalah jenis Buaya Muara (Crocodylus porosus) dengan panjang 2,95 meter dari ujung kepala hingga ujung ekor.

 

“Lebar tubuh buaya pada bagian perut mencapai 45 sentimeter, dan diketahui bahwa salah satu gigi taring bagian atas kanan buaya tersebut patah,” jelasnya.

 

Kapolsek menyebut, setelah menerima bukti penyerahan buaya, Tim BKSDA akan membawa hewan tersebut ke Balai Konservasi wilayah III Raja Basa Lampung untuk tindakan lebih lanjut.

 

Penyerahan ini menunjukkan komitmen bersama antara pihak kepolisian, pemerintah kecamatan, dan BKSDA dalam menangani konflik antara manusia dan satwa liar, serta memastikan keselamatan dan konservasi satwa tersebut.

 

“Acara penyerahan ini berjalan dengan lancar dan menjadi bukti nyata kerja sama yang baik antara berbagai pihak dalam upaya konservasi alam dan penanganan satwa liar yang masuk ke wilayah pemukiman manusia,” tegasnya.

Baca Juga:  Polda Lampung Upayakan Proses Distribusi Minyak Curah Tersedia Di Pasar dengan Bantuan Pemda

 

Diketahui, Polsek Semaka telah melakukan identifikasi adanya warga yang menjadi korban serangan buaya terjadi di pinggir sungai Semaka, Pekon Sripurnomo, Kecamatan Semaka, Kabupaten Tanggamus, pada hari Senin, 24 Juni 2024. Satu orang diduga hilang dan satu lainnya luka-luka.

 

Korban hilang dan telah ditemukan dalam keadaan meninggal dunia adalah Painah (51), seorang ibu rumah tangga yang tinggal di Rt.004 Rw. 002, Pekon Sripurnomo, Kecamatan Semaka, Kabupaten Tanggamus. Korban ditemukan pada Selasa, 25 Juni 2024 sekitar pukul 14.50 WIB.

 

Sedangkan, untuk korban yang terluka akibat gigitan buaya adalah Ngatini (58), juga seorang ibu rumah tangga yang juga tinggal di di Rt.004 Rw. 002, Pekon Sripurnomo, Kecamatan Semaka, Kabupaten Tanggamus.

 

Buaya diduga penyerang dua warga tersebut, berhasil ditangkap pada 27 Juni 2024 sekitar pukul 06.00 WIB, saat tim melakukan pemeriksaan jerat dan mendapati seekor buaya telah terperangkap dengan ekor masuk ke dalam jerat.(Koko)

Artikel Terkait

Back to top button