Beranda Berita Indonesia Polda Metro Jaya Amankan 5 Orang Anggota Khilafatul Muslimin di Lampung

Polda Metro Jaya Amankan 5 Orang Anggota Khilafatul Muslimin di Lampung

88

Bandarlampung,(Suaratrans.com) -Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya menangkap lima orang anggota Khilafatul Muslimin di kantor pusat organisasi masyarakat tersebut di Bandarlampung, Sabtu (11/5).

 

Penangkapan kelima anggota tersebut dilakukan pascapenangkapan pimpinan Khilafatul Muslimin bernama Abdul Qadir Baraja.

 

Kepolisian Daerah Lampung melalui Kabid Humas Polda Lampung Kombes Pol Zahwani Pandra Arsyad di Bandarlampung, Sabtu malam, membenarkan adanya penangkapan terhadap lima anggota Khilafatul Muslimin tersebut yang merupakan rangkaian kegiatan yang dilakukan Ditreskrimum Polda Metro Jaya.

 

Baca Juga:  Dinyatakan Sembuh, Pasien Positif Corona Lamsel Nomor 06 Meninggal di Perjalanan Pulang

“Membenarkan serangkaian kegiatan dalam rangka penggeledahan dimana telah diamankan lima orang dan telah disampaikan langsung oleh Kapolresta Bandarlampung. Kegiatan tersebut mendapat dukungan pengamanan lokasi tempat kejadian perkara (TKP) oleh Polresta bersama Polda Lampung,” kata Pandra.

 

Dia menjelaskan pascakejadian tersebut, kepolisian dari Polresta dan Polda Lampung akan terus melakukan monitoring terhadap situasi keamanan agar tetap terjaga kondusifitas sehingga aktifitas dapat berjalan seperti biasa.

 

Pandra juga mengimbau seluruh masyarakat Lampung untuk menaati segala aturan hukum termasuk mamahami ideologi Pancasila sebagaimana lahirnya Pancasila pada 1 Juni.

Baca Juga:  Polemik Pembangunan Tak Kunjung Usai,LSM Forkorinda Angkat Bicara

 

“Pada kegiatan tersebut, Polda Metro Jaya juga mengamankan sejumlah barang bukti. Namun karena masuk ranah penyidik Polda Metro Jaya selanjutnya akan disampaikan oleh Polda Metro Jaya,” kata dia.

 

Pada kegiatan pengamanan tersebut, Ditreskrimum Polda Metro Jaya turut mengamankan barang bukti uang senilai Rp2 miliar yang diduga dana operasional untuk organisasi Khikafatul Muslimin.

 

Pengamanan barang bukti dan lima orang anggota Khilafatul Muslimin tersebut akan terus dikembangkan untuk menyelidiki sejauh mana keterlibatan organisasi tersebut.(rls/Dwi)